Hidup Tanpa Gadget



Kebayang nggak sih hidup tanpa gadget sehari aja? Hari gini kita nggak bakal bisa hidup tanpa ngecek media social semenit aja. Kita harus tau apa yang terjadi diluar sana, atau apa yang temen-temen kita lagi lakuin.

Dulu jaman saya SD, nggak mungkin nelpon temen  jam 12 malem cuma buat ngobrol. Bisa diomelin sama orangtuanya atau dicurigain sama orangtua, karena jam 12 malem  belom tidur. 
Anak SD jaman sekarang mungkin jam 12 malem masih asik chatting sama temennya atau baru aja posting Path mau tidur. 
Gila ngga sih mau tidur aja harus di post di Path. Kayak, 
"Hey semua orang harus tau gue mau tidur nih."
Ritme tidur  jaman dulu jadi lebih teratur karena nggak ngegunain internet sampai pagi. Meskipun saya udah mulai tidur larut malam sejak suka nonton film dan biasanya film di tv ditayangin setelah jam 9 malam.

Jaman sekarang kalo  mau kenal sama cowok/cewek, bisa tinggal follow akun media socialnya dan kepoin deh. Bakal ketauan dia sukanya apa, dia suka pergi kemana aja, temen-temennya siapa aja. Tapi, jaman dulu boro-boro deh kepo. Makanya nggak heran kalo jaman dulu masih ada mak comblang, ada yang dijodoh-jodohin sama temennya atau sama keluarganya. Ya karena mau kenalan aja susah. Gimana coba masa tiba-tiba ngajak orang kenalan di jalan gitu atau di restoran cuma karena dia ganteng/cantik?

Jaman sekarang kalo kangen sama orang, tinggal chat aja bilang kangen. Terus kalo nggak dibales 30 menit aja pasti bete, pasti penasaran dia lagi ngapain. Jaman dulu mau nelpon aja mesti ke wartel. 

Saya inget banget ada beberapa orang yang sengaja nunggu malem minggu dan nyiapin uang buat nelpon di wartel buat nelpon keluarganya atau pasangannya. Saya pernah ngejaga wartel punya nenek waktu masih SD kelas 5 gitu. Dan, saya bisa mendengar percakapan mas-mas yang lagi mengumbar janji via suara.

Bayangin LDR cuma di telpon seminggu sekali. Percaya sama janji dan meyakinkan diri sendiri kalo pacarnya nggak selingkuh di Kota orang. Kalo sekarang sih ditinggal tidur pas chatting aja bisa kesal. Iya nggak?

Hari gini hidup tanpa gadget itu kayaknya nggak mungkin banget. Sehari aja paketan internet mati, pasti bakal dicariin karena nggak muncul di grup chat atau karena nggak bales chat temen.

SMS juga jadi komunikasi yang aneh. Di jaman yang semuanya serba canggih dan butuh koneksi internet. Cafe dipenuhin sama fakir-fakir wifi kayak saya, yang beli minumannya satu, diminum dengan hemat supaya bisa duduk lama menyedot wifi di cafe tersebut.

Kalo saya sih hidup tanpa gadget bisa mati gaya kali. Kecuali mungkin lagi di rumah dan ada novel baru yang belum dibaca. Mungkin masih bisa deh tuh baca novel, ya satu novel cukuplah dibaca seharian.

Kadang saya inget jaman dulu dimana masih suka ngirim kartu lebaran ke temen atau ke nenek.

Tapi, saya juga bersyukur dengan ditemukannya internet dan facebook gue bisa ketemu lagi sama temen-temen lama atau ketemu sama orang-orang baru yang juga jadi temen baru.

Jaman udah berubah dan ya kita harus ikutin aja supaya nggak kelihatan aneh. Kadang jadi mainstream itu nggak jelek kok. Dan, yang antimainstream itu nggak selalu unik, atau yang unik itu nggak selalu bagus.

Comments

Hosting Unlimited Indonesia