Teknologi Bikin 'Insecure'


Sebagai orang yang menyukai perkembangan teknologi atau yang biasa disebut Technopile, kali ini saya mau berbagi perasaan sebagai orang yang takut dengan cepatnya kemajuan teknologi.
Loh, emang kenapa dengan kemajuan teknologi? apa ada yang salah dengan kemajuan teknologi?

Teknologi saat ini sudah hal yang wajar. Iya wajar, kalau kalian tinggalnya di ibu kota, atau di kota besar, atau di pulau jawa. Selain ada ketimpangan ekonomi, juga ada ketimpangan teknologi. Misalnya di Papua, mereka gak sempat merasakan gimana memakai telp kabel karena dulu jasa telekomunikasi gak masuk kesana. Nah, pas sekarang udah masuk kesana, jamannya udah berubah. Gak perlulah telp rumah dengan kabel. Toh sekarang kan udah ada handphone, beli aja simcard udah bisa nelpon kemana-mana. Perubahan teknologi yang cepat membuat orang bahkan gak sempat merasakan teknologi sebelumnya.

"Sosial media bikin orang ketakutan."

Bangun tidur kuterus mandi, tidak lupa menggosok gigi.


Lagu itu mestinya dirubah jadi, bangun tidur kuterus nyari handphone, tidak lupa mengecek notifikasi, kalau nggak ada notifikasi dari gebetan, jadinya bikin galau seharian (cocokin aja sama nada lagu bangun tidur, kalau nggak cocok ya dicocokin aja lah)

Saya melakukan hal itu. Bangun tidur terus nyari-nyari dimana handphone. Dengan mata yang masih keriyip-keriyip (bahasa Indonesianya jelek banget sih Kin, dulu pas UN nyontek ya)

dengan mata yang masih keriyip-keriyip tadi itu, ngecek notif line, ngecek twitter, instagram, scrolling path dan seterusnya sampe suara emak memanggil baru deh beranjak dari kasur.

Dulu tuh palingan ngecek ada sms apa nggak. Soalnya kalo mau ngecek friendster mesti pake kuota dan jaman dulu belum ada paketan internet satu giga byte tiga puluh ribu rupiah. Buka friendster aja pake opera mini, dan harus disetting tanpa memasukkan gambar biar kuotanya gak besar, supaya gak makan banyak pulsa. Itulah kehidupan remaja jaman dulu,

Setelah era friendster berakhir dan masuk facebook, juga sama aja bedanya yang dibuka facebook. begitu ada friend request dari orang yang gak dikenal tapi namanya kayaknya menunjukkan kalo orangnya ganteng, buru-buru beli pulsa supaya bukanya bisa pake gambar atau minjem handphone temen yang kira-kira punya pulsa banyak, terus nanti diganti pulsanya pas pulang sekolah. Huft, jaman dulu gitu banget sih :(

Anak jaman sekarang gak perlu lah mikirin kuota. Sekolah mereka pake wifi. Sekolah saya cuma ada satu spot wifi, didepan ruang komputer. Jadilah pas jam istirahat pada ngerubung kayak semut nemu sebutir gula disitu. Karena kuota wifinya cuma dikit dan yang make banyak, yasudah lemot lah mau buka facebook aja bisa setengah jam hahaha.

Gak kayak anak sekarang yang handphonenya minimal iPhone 5 atau Samsung seri terbaru. Jaman dulu handphone cuma dua, kalo gak Nokia yaa...Nokia hahaha. Kalo gak nokia ya Sony Ericson. Eh apaan tuh Nokia sama Sony Ericson? Bagi kalian yang gak tau dua merk hp tersebut pasti kalian hidup diera setelah 2010.
Coba cari di Google Nokia N-Gage dan kalian bakal tau gimana kerennya Nokia dijamannya.

Kisah tentang runtuhnya Sang Ksatria Nokia.

Nokia dipaksa mundur dengan kedatangan Blackberry, Blackberry dipaksa mundur dengan kedatangan iPhone dan Android. Blackberry mau aja mundur tapi merasa harus meninggalkan jejak mahakarya terbesarnya. Dia jual BBM ke Android dan iPhone. Eh, merasa belum kalah Blackberry muncul lagi dengan basis Android.

Nokia dengan seri Lumia berusaha mempertahankan sisa kejayaannya dengan basis Windows, sayangnya basis Windows untuk handphone kurang diminati. Keterbatasan aplikasi menjadi salah satu alasan kenapa orang tidak suka pakai handphone Windows. Akhirnya Nokia mengumumkan melepas seri Lumia kepada Microsoft. Katanya sih, Nokia bakal balik lagi mengambil alih Lumia tapi sampe sekarang belum tau tuh gimana kelanjutannya.

Jadi sekarang ini ada dua pejantan tangguh yang selalu bersaing di dunia persilatan smartphone. Pertama Android, kedua iPhone. Aku gak akan bahas tentang kelebihan Android dan kekurangan iPhone atau sebaliknya ya.

Setelah Facebook mulai ditinggalkan oleh kalangan remaja yang merasa lebih gaul jika menggunakan Twitter. Kemudian Twitter ditinggalkan untuk aplikasi yang katanya lebih privasi bernama Path, eh tapi Pathnya terhubung dengan Twitter dan Facebook jadi tiap bikin moment ke post di dua media sosial itu, yang berarti sama aja kagak private dong.

Penjual online di Facebook juga mulai beralih ke media sosial yang lebih gampang yaitu Instagram, jadilah Instagram dipakai buat jualan bukan buat pamer foto. Eh pamer juga sih. Pamer foto jualan.

Insecure
Pernah gak kalian merasa jadi takut setelah buka Path? sampe rasanya mau uninstall aja itu aplikasi? saya pernah.  Begitu buka Path, temen yang bikin moment lagi berdua sama pacarnya (kalo liat path moment begini sih biasa aja). Ada yang posting lagi liburan disini, disono, disana (masih biasa aja). 
Galaunya kalo ada temen yang post foto pake baju kerja dan check in di lokasi kantornya. Path adalah aplikasi yang sangat tidak pengertian terhadap orang lain yang hidupnya tidak spesial dan hanya sering post listening to.

Dua aplikasi chat yang bikin insekyur adalah Whatsapp dan BBM. Well, aku udah berpisah sama BBM selama setahun jadi gak tau lagi apa yang BBM perbuat. Tapi, dulu BBM adalah aplikasi chat yang paling terbuka. Kalian bisa liat recent update status temen kalian karena selalu dapet notifikasinya. Bisa liat temen chat kalian "is typing..." terus kalian menunggu dia ngetik apaan, dah.. eh gak taunya gak jadi ngesend terus jadi kentang dan kalian kepo "tadi dia mau ngetik apa ya?"

"Kegalauan orang yang chatnya cuma dibaca kayak koran, yang chatnya gak dibales tapi ganti status semua dibikin meme"
Sekarang saya gak pake BBM lagi, tapi Whatsapp tuh sekarang mirip kayak gitu. Kita bisa liat temen kita lagi online apa nggak, online itu tandanya dia buka Whatsappnya. Kalau online tapi gak bales atau ngeread chat kita, bikin jadi baper dan mikir
"dia lagi chat sama siapa sampe chat saya dianggurin"

Sama kayak BBM, Whatsapp juga ada keterangan "is typing..." jadi kalo udah typing tapi abis itu gak ada pesan yang masuk, atau gak jadi ngirim apa yang udah diketik bikin jadi kepo. Ditambah di Whatsapp itu ada last seen "wah dia tadi last seen semenit lalu, tapi chatku dari dua jam kagak dibales" mampus insekyur tingkat akhir. 


Saya tuh kangen masa dimana berkomunikasi lewat sms dan telepon. Kalo temen mau nelpon harus lewat telp rumah, soalnya kan kalo ke hp mahal banget jaman dulu. Terus yang ngangkat orang rumah. Terus ngerasa gak enak kalo ngobrol lama-lama soalnya teleponnya diruang tengah, digangguin adik, diburu-buru emak yang mau ngegosip juga nelpon temennya.




Kangen saat-saat dimana gak bisa liat pesan yang saya kirim udah dibaca atau belum, Gereget nungguin balesan dan cuma mikir satu alasan gak bisa bales mungkin karena gak ada pulsa. Gak mikir yang macem-macem karena udah dibaca tapi belum dibales, atau gak bales tapi bisa ganti status, atau gak bales tapi online.

Ngebayangin kehidupan remaja jaman sekarang pasti lebih sulit sekaligus lebih mudah. Dengan banyaknya kemudahan teknologi dan aplikasi yang harusnya bikin makin kreatif. Internet juga makin mudah dijangkau, kuota makin murah jadi online bukan suatu hal yang susah. Bisa bikin sesuatu di Instagram, Youtube, atau dengan mudah nulis Blog tanpa harus ke warnet dulu. Dulu pertama kali aku punya modem tuh sebulannya 512mb bayangin cukup buat apaan


Tapi juga anak jaman sekarang godaan buat main di media sosial makin tinggi. Kejahatan di internet juga makin banyak. Gimana bisa fokus sekolah dengan godaan yang banyak ini. Yaa mungkin saya aja yang emang gak suka belajar atau sekolah ya jadi gampang banget ngerasa keganggu sama "mainan baru" yang bernama internet ini. Mungkin anak-anak jaman sekarang lebih sportif, jadi belajar sama main internetnya seimbang, atau internet bener-bener digunain buat belajar. Gak kayak saya yang sukanya surfing mulu tiap online terus diomelin emak gara-gara nilai ulangan jelek hahaha.



Ya semoga internet tetep digunain buat hal yang positif. Bukan internet positif ya.
emangnya internet bisa hamil?

Comments

Post a Comment

Hosting Unlimited Indonesia