Sudah terlalu tua untuk Officer Development Program



Saya membuka instagram dan mulai menelusuri akun pemberi informasi mengenai lowongan kerja. Sejumlah Bank ternama Indonesia sedang mencari fresh graduate untuk program penerimaan karyawan milik mereka yang disebut ODP (Officer Development Program). Sebuah notifikasi LinkedIn masuk, hanya pemberitahuan tentang teman baru di akun saya. Saya kemudian scrolling-scrolling LinkedIn dan membuka profile teman lama yang sekarang berkarir di Bank dan dulu masuk melalui ODP. Teringat kembali dua tahun lalu saat saya akhirnya lulus kuliah.

Sudah sewajarnya sebagai fresh graduate menjadi job seeker. Pekerjaan idaman para fresh graduate biasanya adalah banker atau bekerja di Bank atau BUMN sejenis. Kenapa? Supaya bisa mapan di usia muda. Lagi pula ada gengsi tersendiri untuk menjawab pertanyaan "kamu kerja di mana?" di bank...

Berkali-kali sejak saya lulus kuliah pada tahun 2016 mencoba peruntungan menjadi banker. Apes, gak pernah nyantol. Officer development program adalah program penerimaan yang biasanya ada itu gak juga menerima saya sebagai kandidat. Sempat dapat email kalau keterima, eh tapi gak taunya email itu penipuan. Sedih.

Sedihnya gak berlama-lama karena saya juga sebenernya gak pengin pengin amat kerja di Bank. Cuman ya itu tadi kebutuhan ekonomi dan supaya orang tua bangga aja ketika nyebut anaknya kerja di mana.

Sampai sekarang masih ada aja lowongan kerja di Bank yang terbuka. Tapi ya gak bisa daftar juga karena kepentok sama umur. Lah wong sekarang umur sudah 27 sedangkan maksimal umur yang mereka terima 24/25 tahun. Harapan kerja di bank pupus lah sudah.

Padahal dulu kuliah jurusan ekonomi kalau ditanya pas lagi kumpul di hari raya kan gak jauh dari seputar gimana kuliah dan nanti mau kerja apa. Seringnya saya jawab "yaa paling di Bank om, tante"
Eh ternyata selain lulus lama juga harapan buat bikin bangga orang tua dengan kerja di bank ini sirna juga.

Kadang-kadang ngerasa minder juga kalau ketemu teman-teman kuliah dulu dan mereka sekarang udah di level manager sedangkan saya masih di level staff yang ngedit caption di instagram. Saya gak bilang itu pekerjaan yang lebih rendah ya. Tapi ya cobalah melihat dari sudut pandang mainstream. Umur saya sekarang harusnya saya sudah menikah, punya anak, atau bekerja di level manager. Harus jauh lebih mapan dan syukur syukur udah bisa nyicil rumah atau mobil.

Tapi kehidupan saya jauh dari bayangan mainstream kemapanan tadi. Saya sih yakin masih banyak yang ngalamin hal serupa gak cuma saya doang yang begini. Banyak di usia 27 malah baru lulus. Iya. Lulus S2 ya tapi :p

Saya nulis gini tuh bukan mau ngeluh. Cuma mau ngasih sudut pandang kalau pekerjaan memang bukan cuma di bank. Tapi gak bohong sebagai manusia saya juga pengin mapan. Meskipun anti kemapanan itu keren. Anak muda menjadi mapan di usia muda itu juga keren. Ya kadang saya cari cari pembenaran aja sih biar tetep besar hatinya dan gak putus asa.


Semangat ya. Kamu yang sedang berjuang untuk kehidupan yang lebih mapan.




Stay hungry

Stay foolish




Kalau kata Steve Jobs sih

7 comments

  1. Semangat bosque!!, Kita senasib!, Sekarang udah bukan waktunya mikir dimana kita kerja (expired ijazahnya, hahha!), Dan harus mulai dibangun pola berpikir, berapa nominal kita bisa dapet selama waktu yg udah kita targetkan (sebulan,stahun, terserah plannya). Dari situ kita bisa lebih berbangga dengan diri kita sendiri. Rejeki udah ada yg ngatur tinggal doa + usahnya. #menolakmenyerah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah bener tuh Wan, bener kata orang yang bilang "ijazah sama ipk ga kepake kok" mungkin ya ada juga yang beneran kepake ya, tapi bukan pada kasusku hahaha. Tetap semangat pak jangan lupa ngopi!

      Delete
  2. Aah, yang terpenting bisa selalu berkarya dan bermanfaat untuk orang lain aja. Sekarang bahkan ada celotehan, "ga perlu jadi pegawai tetap. Yang penting tetap berpenghasilan" :D

    Semangaat kinan :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar mas Pai, selama berpenghasilan dan bisa berkarya sebenarnya bukan sesuatu yang perlu diratapi. Semangat semangat jangan lupa ngopi mas!

      Delete
  3. Anti kemapanan, terpenting apa yang pengin dibeli terpampang mudah di depan.

    Semangat Kinan.

    ReplyDelete
  4. Setidaknya punya keinginan untuk berkembang, tinggal nyari jalan. Banyak lo yang udah "baru dapat 1 kesempatan" trus udah merasa puas.
    La wong hasrat manusia itu ndak bisa puas kalau tidak dicukupkan

    ReplyDelete
  5. kamu nggak sendiri kak, bersyukur itu perlu tapi juga tetap semangat buat menacri yang lebih baru.

    ReplyDelete